Wednesday, November 30, 2011

Inilah Anak Bangsa Yang Patut kita Sanjungi dan contohi!!!

Didekasikan Untuk: Wira Malaysia (Fad) <=== Superman Malaysia
Rujukan dari         : http://anakmemberontak.blogspot.com
Susunan Semula    : Annas Lavender
Untuk                   : Bangsa Kita

Assalamulaikum kepada semua pembaca...

      Entri kali ini berkisarkan tentang semangat yang ditunjukkan oleh seorang rakyat  Malaysia yang sangat patriotik. Cerita ini ialah kisah benar dan pernah keluar sebagai berita utama di stesen TV tempatan. Pengalaman ini ditulis oleh dirinya sendiri iaitu Fad(aku tak tau nama sebanar dia). Dalam banyak2 cerita yang aku baca, tak ada satupun yang mampu mengalahkan cerita ini. Hanya cerita ini yang mampu mengalirkan air mataku bila membacanya(cewah... dlm hati ada taman rupanya). Oleh kerana cerita ini mampu mengalirkan air mataku, aku berbesar hati untuk mengumpul dan menyusun semula cerita ini. Cerita ini asalnya dipisahkan dari satu bab ke satu bab. Untuk menyenangkan korang semua membacanya, aku telah himpunkan semua kisah tersebut dalam entri kali ini. Aku tersangat la sure yang korang pasti akan mengalirkan air mata selepas membaca kisah ini.
-----------------------------------------------------------------------
Gelora Bung Karno

BAB 1: Nekad ke Gelora Bung Karno
Hari ini 23 Muharram 1432 aku akan ke Jakarta untuk menyaksikan Perlawanan Akhir Piala AFF Suzuki antara Indonesia lwn Malaysia yang akan berlangsung malam ini (24 Muharram 1432 - 29hb Disember 2010) di Stadium Gelora Bung Karno, Jakarta.

AK 380 Berlepas jam 0700(maaf gambar gegar dipagi hari)

"Self Check-In" katanya

        Aku tidak pernah ke sana dan perancangan untuk ke sana di buat di saat akhir kerana aku terbaca artikel di mana Kelab Penyokong Bolasepak Selangor membuat rombongan ke sana, lalu aku menelifon salah seorang dari penganjur dan mereka katakan yang mereka sudah berada di lapangan terbang. Aku agak kecewa tapi aku terus ke komputer riba aku dan aku melayari laman sesawang Air Asia dan aku dapati harga tiket mampu untuk aku ke sana, lalu aku menghubungi rakan-rakan tentera hitam kuning yang lain namun hanya seorang sahaja yang dapat menuruti aku ke Jakarta kerana yang lain sudah ada perancangan lain, maklumlah perancangan saat-saat akhir.

        Operasi aku hari ini setibanya di Jakarta ialah untuk mencari tiket perlawanan(yaaa..memang aku tiada tiket ke GBK). Namun aku akan berusaha untuk mendapatkan 2 keping tiket buat aku dan rakanku. Jika tidak aku akan ke Kedutaan Malaysia bagi menyaksikan perlawanan itu di layar gergasi di situ.

        Mungkin ada yang akan mengatakan ia merupakan kerja bodoh, tetapi aku tetap hendak ke Gelora Bung Karno buat pertama kalinya dalam sejarah hidup aku dan aku ingin menyaksikan sendiri dengan mata kepala aku sejarah dicipta oleh barisan Harimau Malaya kita di situ. Sebuah epik sejarah yang bakal di kenang dan dijadikan bualan hingga ke anak cucu aku nanti.

Semoga aku dapat mencapai objektif perjalanan aku. Amin!!

WOOOOOOOOOO!!! MA...LAY...SIA!!!!!!

Inilah barisan kita,
Yang ikhlas berjuang,
Siap sedia berkorban,
Untuk ibu pertiwi,
Sebelum kita berjaya,
Jangan harap kami pulang,
Inilah sumpah pendekar kita,
Menuju medan bakti,
Andai kata kami gugur semua,
Taburlah bunga di atas pusara,
Kami mohon doa,
Malaysia berjaya,
Semboyan telah berbunyi,
Menuju medan bakti.

WOOOOOOOO!!! MA...LAY...SIA!!!

Bab 2: Dari Shah Alam ke Senayan

         Aku dan rakan aku Kem tiba di Terminal 2 Lapangan Terbang Soekarno Hatta jam 8:00am waktu tempatan(jam 9:00am di Malaysia) dengan pesawat AK 380 Air Asia. 

Tiket Air Asia pergi dan balik kami

        Jejak sahaja kaki kami di bumi garuda terus kami menahan sebuah teksi Bluebird setelah menanti hampir 30 minit dan mengarahkan pemandunya membawa kami terus ke Kedutaan Malaysia di Indonesia, 1-3 Jl. HR Rasuna Said, Jakarta Capital Region. Perjalanan mengambil masa kira-kira 40 minit dari Soekarno Hatta kerana jalan agak lengang pada hari itu mungkin ramai yang sedang bercuti hujung tahun. Setibanya kami di Kedutaan Malaysia sekitar jam 10:00am, kami terus mendaftarkan diri di pos pelawat dan kami nyatakan kepada pengawal bahawa kami ingin mencari tiket ke Bung Karno, lalu mereka menelefon langsung ke pejabat dan tiada siapa yang dapat memberikan jawapan yang kami kehendaki(iaitu "tiket ada"). Terus aku menghantar kiriman SMS ke Datuk Paduka Dr. Junaidy yang mana aku mendapat nombor dari seorang teman wartawan RTM yang merupakan rakan kepada Tapa(rakan kamcing aku) dan jawapan yang aku terima dari beliau adalah seperti yang aku dan rakan aku inginkan iaitu "Sila naik ke pejabat saya". Aku dan Kem dengan senyuman sehingga ke telinga berjalan ke pejabat Datuk dan kami membeli tiket itu dengan harga RP200,000(sekitar RM60)untuk menyaksikan Harimau Malaya bertarung dengan Sang Garuda di medan perang Gelora Bung Karno. "TERIMA KASIH DATUK!!!!!!!" itulah ucapan kami berkali-kali kepada Datuk Paduka Dr. Junaidy sebelum meninggalkan "kantor" beliau. Sekali lagi Terima Kasih Datuk!! kerana membantu kami disaat tiada yang ingin membantu. :-)

Kem bersama tiketnya

Aku bersama tiket aku

Aku akan simpan sebagai kenangan bersejarah untuk aku dan tanah tumpah darahku

         Dengan hati yang gembira bagaikan baru lepas bernikah, kami meninggalkan Kedutaan Malaysia dan berjalan kaki ke sebuah pusat membeli-belah berhampiran untuk mencari sesuatu supaya boleh diisi ke dalam perut yang kosong ini. Kami ke Mall Ambassador di Jl. Prof. Dr. Satrio Kuningan dan lantas ke tingkat 4 di mana letaknya medan selera. Kami memesan nasi pecel dan teh botol(kebiasaan bagi warga Malaysia yang ke Indonesia memesan teh botol sebagai minuman ;-) ). Sambil makan kami menonton TV di situ dan semua stesen televisyennya menjadikan perlawanan akhir Indonesia dan Malaysia sebagai topik dan mereka melibatkan selebriti-selebriti mereka dan juga penyokong bagi menaikkan semangat pemain-pemain untuk berjuang walaupun sudah ketinggalan 0-3 kepada kita. Aku tabik media mereka atas usaha mempromosikan bolasepak tempatan mereka dan pemain tempatan mereka. 

RCTi sedang berlintas langsung dengan keadaan di GBK pada jam 12:00pm

Nasi Pecel + Ayam Bakar + Telur Asin + Tempe Goreng + Cucur Jagung

        Selepas selesai kami mencari WiFi bagi memudahkan kami untuk mencari tempat untuk bermalam. Lalu kami ke Dunkin Donuts namun WiFi nya rosak, "ahh..macam-macam pulak waktu kita nak menggunakannya" detik hatiku, kami ke Chowking kerana di situ kami diberitahu mempunyai perkhidmatan WiFi. Di sini kami berkenalan dengan Mas Ferry Coy dan Mas Nawawi Priuk, berbual kami sambil berinternet. Hampir kurang lebih satu jam kami mencari di laman sesawang namun hasilnya tidak berpihak kepada kami dan kami mengambil keputusan untuk berjalan di sekitar Jl. Prof. Dr. Satrio Kuningan bagi mencari B&B Boutique Hostels(hostel terdekat yang kami dapat cari di internet) namun tidak berjaya. 

Perjalanan mencari tempat menginap di celahan kota Jakarta

Tentera Hitam Kuning di Jl. Prof. Dr. Satrio Kuningan

Bantuan ya Pak Polisi...kami dari Malaysia.. ;-)

        Setelah berjalan hampir 1 jam dan tiada satu pun bilik yang kosong kami mengambil keputusan untuk menaiki "Ojek"(teksi motorsikal) dan mereka membawa kami ke sebuah tempat bernama Wisma Tirta Jl. Pejompongan, Jakarta Central Region(berhampiran Senayan). Kami menyewa sebuah bilik dengan harga RP150,000/malam(sekitar RM50) dengan sebuah katil "queen" dan bilik mandi di dalam. Masuk ke dalam bilik kami pun berehat sambil merancang strategi bagaimana hendak ke Bung Karno kerana yang aku ada cuma dia dan yang dia ada cuma aku, kerana kami cuba menghubungi Kelab Penyokong yang ke Jakarta melalui beberapa SMS namun tiada jawapan. Keputusannya "Nekad ke Gelora Bung Karno"...lalu kami terlelap seketika kerana keletihan...

Bab 3: Nekad ke Gelora Bung Karno Bahagian 2

        Aku mencuri sedikit masa untuk menghabiskan ceritera aku di Gelora Bung Karno. Aku tidaklah sesibuk mana namun ada perkara-perkara yang perlu diselesaikan, campur tolak darab bahagi waktu tidur aku lagi, jadi ketat masa seharian aku :-).

        Jadi selepas berakhir lagu negaraku, lagu Indonesia Raya pula dimainkan dan dapat aku rasakan bergema stadium dengan nyanyian lebih 85,000 penyokong yang membanjiri Bung Karno. Seperti juga kita di Bukit Jalil, bergema dan naik bulu roma apabila hampir 100,000 rakyat Malaysia bersama-sama melaungkan Negaraku. Selesai Negaraku aku dan Kem terus melangkah dan cuba mencari ruang kosong untuk kami "port" namun dari pintu ke pintu semuanya sudah penuh dan padat. Dalam putaran kami mengelilingi Bung Karno mencari ruang untuk menyelit, kami mengambil keputusan untuk menonton perlawanan di skrin gergasi dari perkarangan dalam stadium. Sewaktu Indonesia mendapat sepakan penalti aku dan Kem hanya berpandangan sesama lain membelakangi sorakan dan teriak gembira dari penyokong garuda di dalam mahupun di luar stadium. Namun apabila Firman gagal menyempurnakan sepakan itu, aku hanya mengetis-ngetis kaki Kem tanda gembira. Aku rasa ada seorang dua penyokong Indonesia yang perasan tetapi mereka hanya buat "dunno jek". Syukurlah begitu kalau tidak haru jadinya ;-). 

Keadaan di luar stadium sewaktu permainan sudah bermula

Nyalaan "flare" di luar stadium

Barracuda yang dinaiki Harimau Malaya

        Kami memulakan kembali langkah kami untuk mencari ruangan untuk menyelit, separuh masa pertama perlawanan habis dan kami masih tidak dapat masuk ke tempat duduk kerana semuanya sudah padat. Separuh masa ke-2 bermula dan aku merencana strategi bagaimana hendak meraikan kemenangan Malaysia nanti kerana aku yakin dan pasti bahawa Harimau Malaya akan mengaum di sangkar Garuda setelah separuh masa pertama masih berkeputusan 0-0. Objektif aku sekarang bukan untuk menonton perlawanan tetapi hati sudah membara semangat untuk menyarung jersi Malaysia dan mengeluarkan bendera Malaysia dan bertambah semangat lagi setelah aku mendapat SMS dari ibundaku di Shah Alam mengatakan bahawa Kelab Penyokong yang ke Jakarta hanya menonton dari kedutaan(merupakan perancangan aku dan Kem jika tidak mendapat tiket). "Tinggal aku dengan kau je nih" kata aku kepada Kem. Dia hanya senyum.

         Tiba-tiba keadaan di Gelora Bung Karno sepi, haaa...aku dan Kem berlari ke tempat yang boleh aku melihat skrin gergasi, "Yess!! Malaysia score" bisik aku dalam hati, aku senyum memandang Kem dan dia juga begitu sambil kaki aku mengetis kakinya tanda kami meraikan jaringan Safee Sali itu. Selepas jaringan itu banyak sang garuda terbang pulang dan ini adalah peluang untuk aku dan Kem ke tempat duduk. Aku dan Kem ke sektor 1 dan berdiri di celahan tentera merah putih yang lain. Sebelum itu aku telah menghantar SMS kepada seorang wartawan RTM iaitu Madi(merupakan rakan kepada Tapa, rakan kamcing aku). SMS aku berupa begini;
"Aku kat pintu kayu-kayu. Pintu media kot. Takpe, Aku cuba je cari jalan nak support. Janji angkat piala, bendera Malaysia InsyaALLAH keluar. Aku cuba."

        Walaupun banyak yang terbang pulang, masih padat lagi Stadium Gelora Bung Karno, bayangkan betapa ramainya garuda yang memenuhi setiap inci stadium samaada di dalam atau di luar. Kami menonton sambil mata aku meliar mencari posisi yang sesuai untuk meraikan kemenangan Harimau Malaya nanti. Aku terpandang akan satu "port" betul-betul di tengah-tengah stadium di kawasan VVIP. Aku bisik kepada Kem dan dia mengerti, lalu kami menunggu hingga wisel penamat ditiupkan dan hanya berlayar mengikut angin Bung Karno. Dua gol dari pasukan Indonesia dan bergemalah Bung Karno seakan-akan mereka telah mendahului kita, "takpe, game kita punya, tunggu sikit je lagi nanti bergema lagilah Bung Karno" bisik hatiku. Semangat aku terus berkobar-kobar, kalau diikutkan hati, aku ingin menyarung jersi Malaysia terus dicelahan tentera merah putih itu. Namun aku terpaksa terima hakikat bahawa aku hanya seorang manusia biasa yang tiada kuasa untuk menahan terjahan puluhan ribu sang garuda nanti. Aku hanya berharap dan berdoa semoga ALLAH S.W.T. melindungi aku dan rakan. Tentera merah putih memang tidak henti-henti memberikan sokongan kepada timnas mereka dan itu membuatkan aku tabik kepada mereka kerana sokongan yang begitu padu walaupun hakikatnya mereka tewas sebenarnya. Langsung bertambah lagi semangat aku untuk Harimau Malaya, kerana kalau mereka kalah boleh memberikan sokongan padu begini, mengapa kita yang menang tiada sokongan. Aku nekad, jalur gemilang harus berkibar di Bung Karno kerana kesungguhan pemain-pemain untuk menjadi juara ASEAN dan juga aku sudah di Bung Karno, jika tidak berbuat apa-apa, lebih baik aku tengok di rumah sahaja ;-).

Harimau Malaya dan Garuda beraksi

Tentera Merah Putih mereka padat!!

Padat!!!


Dimanakah penyokong subsidi??

        Pritttt....Pritttt...Prriiiitttttttt..ittttttt..itu dia wisel penamat sudah dibunyikan namum tiada teriakan atau sorakan untuk pasukan Malaysia, "aduh!! Tak kan menang macam nih, ini tak boleh jadi man..ini mesti mau kena jugak man" kata aku pada diri sendiri. Semangat aku semakin membara, aku terus turun menempuh arus penyokong Indonesia yang akan pulang untuk aku terus ke "port" yang telah aku intai sebentar tadi. Kem menuruti di belakang. Kami mencari tempat yang sesuai dan merencana strategi bagaimana jika kami di serang. "Kem, standby jek, apa-apa lari je keluar padang. Kasut ikat ketat-ketat dah." kata aku kepada Kem. Kami melihat sekeliling dan ternampak Tan Sri Annuar Musa dan Datuk Shabery Cheek. Disaat itu Bung Karno diriuhkan dengan sorakan "Nurdin Bodoh" dari penyokong Indonesia. Mereka mahukan Nurdin Presiden PSSI meletak jawatan.

        Podium penyampaian piala disediakan oleh petugas-petugas, setelah itu seorang demi seorang orang kenamaan dari Malaysia dan Indonesia dipanggil untuk ke podium bagi memberikan hadiah. Seingat aku dan yang aku ingat dari Malaysia adalah Datuk Shabery Cheek, Tan Sri Annuar Musa dan Tengku Ahmad Rithauddeen, dan dari Indonesia adalah presiden mereka Nurdin Halid yang telah dibooooooo sepanjang masa oleh penyokong. Mereka tidak menyukai Nurdin kerana telah terlalu lama ditampuk pemerintahan PSSI dan beliau merupakan seorang politik yang bermain politik bukan cintakan bolasepak(ini bukan aku reka, tetapi aku bertanya kepada orang Indonesia sendiri mengapa mereka membenci Nurdin sewaktu dalam tahanan). Sambil menanti saat penyerahan piala, aku dan Kem hanya berdiri dan bergambar sekeping dua sambil memerhati sekeliling bagi mengetahui suasana dan untuk merencana strategi menyelamatkan diri jika diserang kelak.

Sambil menanti saatnya...

Gembiranya dia Malaysia juara..

        Safee Sali dipanggil untuk naik ke podium bagi menerima Anugerah Penjaring Terbanyak Piala AFF Suzuki 2010 (5 gol dalam 4 perlawanan). Kemudian giliran Firman Utina untuk naik menerima Anugerah MVP Piala AFF Suzuki 2010. Nama timnas Indonesia dipanggil untuk naik ke podium bagi menerima medal naib juara Piala AFF Suzuki 2010 dan tepukan serta sorakan gemuruh mengiringi mereka. Lagi membaralah semangat aku untuk melaksanakan tugas. Aku nak bersorak cuma berdua sahaja, kalau sorak pun mungkin abang security dan orang sekeliling sahaja dengar, nak tepuk pun begitu juga, apa yang aku boleh buat untuk sama-sama dengan pasukan bolasepak Malaysia yang telah berjuang hanyalah dengan mengibarkan jalur gemilang supaya mereka tahu bahawa ada yang menyokong mereka dan bersama-sama dengan mereka sewaktu mereka bertempur tadi. Jadi zip beg sandang dibuka, bendera disediakan untuk keluar, aku bisik kepada Kem "standby, apa-apa lari je"

        "AFF Suzuki Cup 2010 Championnn..MALAYSIAA!!!!" Boooooo..Boooooo.. itulah sorakan yang mengiringi pasukan Malaysia naik ke podium dan pada saat itu jugalah, tangan kanan aku mencapai bendera di dalam beg dan terus naik kedua-dua belah tangan aku memegang dan mengibarkannya tanda aku meraikan kemenangan dan semangat juang pemain-pemain. Aku nak mereka tahu yang mereka masih ada sokongan dari rakyat Malaysia, aku nak mereka tahu yang ada rakyat Malaysia yang bersama-sama sewaktu pertempuran selama 90 minit tadi, aku nak semua tahu yang bolasepak Malaysia belum mati lagi. Yang berjuang bukan orang lain...tapi orang kita juga!!

Jalur Gemilang bersedia untuk berkibar

Satu-satunya Jalur Gemilang yang berkibar di Gelora Bung Karno

Inilah dia...Tanah Tumpah Darahku!!

        Sewaktu dengan berkibar megahnya bendera Malaysia di Gelora Bung Karno, bergema lagi tempat keramat itu dengan jeritan booo disusuli botol-botol dan segala objek-objek berterbangan ke arah aku. Aku hanya mampu tahan dan terus menadah segala objek, teriakan maki hamun dari sang garuda. Aku tidak pasti samaada aku terkena balingan mereka atau tidak kerana waktu itu aku tidak lagi fokus kepada mereka, aku fokus kepada bendera dan juga para pemain yang di atas podium."AAAHHH..pedulikan mereka..kita dah menang..kena baling sikit tu biasalah..adat lah..di Malaysia pun ada baling-baling botol" bisik hatiku untuk menguatkan semangat.

         Jalur Gemilang berkibar megah di Gelora Bung Karno semegah Harimau Malaya mengangkat trofi kejuaraan....

Bab 4: Tahanan Yang Aman

        Jalur merah putih, bulan dan bintang 14 segi serta warna biru kemegahan kita berkibar di Gelora Bung Karno sehingga semua mata tertumpu padanya termasuk pengawal-pengawal keselamatan dan juga anggota polis yang bertugas. Agak gawat ketika itu penyokong-penyokong Indonesia kerana tidak dijangkakan akan ada bendera Malaysia dikibarkan di gelanggang keramat mereka, begitu juga pihak keselamatan yang bertugas, mereka seolah-olah tergamam dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Bagi tentera merah putih pula, hanya caci maki dan balingan objek ditujukan kepada aku.

        Seterusnya, ada seseorang yang berteriak dan menyuruh pengawal yang bertugas menarik aku, dan kelam kelibut mereka semua menarik aku membawa aku pergi dari tempat aku berdiri. Bendera masih teguh di genggaman namun aku tidak dibenarkan mengibarkannya atas alasan keselamatan. Aku berkata kepada mereka "Aku hanya mahu celebrate dengan team aku" dalam loghat Bahasa Indonesia. "Kata kami dijaga" teriak aku lagi. "Aku mahu bersama pasukan aku" tambah aku lagi. Namun tanpa diendahkan aku terus ditarik ke bawah laluan bilik persalinan dan ketika di situ datang pengurus pasukan Indonesia Andi Darussalam marah-marah kepada aku "Kami sudah aman di sini, ngapain kamu bikin provokasi terhadap kami? Rupanya bukan penyokong Indonesia yang merusuh, penyokong Malaysia yang merusuh". Aku menjawab "Saya tidak merusuh, saya cuma mahu celebrate kemenangan pasukan saya". Lalu dia mengangkat tangan seolah mahu melempang aku namun dileraikan anggota keselamatan yang dekat 20 orang semuanya mengawal aku. Bendera Malaysia masih di tangan ketika mereka memegang aku dengan kawalan ketat seolah-olah aku menimbulkan kekacauan.

        Seorang pegawai keselamatan yang aku kenal dengan panggilan Glenn datang dan menyuruh aku dibawa ke pintu kuning, lalu aku pun di bawa berjalan di hadapan ribuan penyokong Indonesia dengan bendera Malaysia masih aku genggam walaupun tidak dibenarkan berkibar dan setibanya aku di sebuah bilik di pintu kuning aku di letakkan bersama dengan tahanan-tahanan lain yang ditahan atas kesalahan menyeluk saku, mencuri dan sebagainya. Di bilik itu juga merupakan tempat pesakit-pesakit yang pengsan dan sebagainya dirawat.Kemudian datang seorang pegawai dan dia merupakan Ketua Keselamatan AFF untuk perlawanan malam itu dan aku berjabat tangan dengannya tetapi aku lupa namanya siapa. Dia berkata kepada aku "You are not a criminal, so you don't have to stay in this room, you can sit at the front desk. We need to assure your safety" dan aku menyahut "Terima kasih bapak". Aku duduk di sebuah meja berhampiran pintu masuk ke bilik rawatan dan bilik tahanan itu. Aku memberitahu mereka bahawa aku ada seorang rakan bersama dan meminta mereka mencari teman aku dan pastikan keselamatannya. Lalu Glenn menanyakan namanya dan aku menunjukkan foto rakan aku kepadanya kerana disaat ini aku sudah terpisah dari rakan aku Kem.

         Sepanjang aku berada di meja itu ramai yang datang bertanyakan kepada aku, kenapa aku buat begitu? Tidak takut dipukulkah? Aku hanya senyum kerana tidak terjawab aku waktu itu, adakah mereka akan faham bahawa aku ingin meraikan kejayaan pasukan aku? Jadi jawapan aku kepada mereka hanyalah satu senyuman dengan harapan mereka faham yang aku ke sini bukan untuk membuat provokasi. Pihak polis Jakarta memang baik layanan mereka terhadap aku dan mereka juga memberikan aku makanan nasi bungkus tetapi aku menolak. Kemudian masuk Kapten Siregar dengan satu bendera Malaysia yang telah dibakar oleh penyokong Indonesia. Dia menunjukkan bendera itu kepada aku, namun apa yang aku boleh lakukan, aku hanya membuat mimik muka sambil mengangkat kedua-dua bahu aku menandakan aku tidak bersetuju dengan angkara penyokong Indonesia.

        Hampir 2 jam aku berada di dalam bilik itu, kemudian barulah aku disuruh mengikut Kapten Siregar ke Ibu Pejabat Polis Jakarta Pusat untuk diambil keterangan. Aku di bawa menaiki Trak Tahanan Polis bersama tahanan yang lain tetapi Pak Siregar telah membenarkan aku duduk disebelahnya lalu aku pun menurut.

        Pada ketika ini rakan aku Kem telah diletakkan bersama dengan pasukan Malaysia untuk keselamatan kerana penyokong Indonesia selepas selesai penyampaian trofi, mereka memasuki padang dan cuba untuk masuk ke kawasan bilik persalinan pemain. Syukur rakan aku selamat dan dia dapat bergembira bersama dengan pasukan Malaysia. Banyak foto-foto hasil bidikannya membuatkan aku cemburu..haha ;-).

Kejuaraan milik kita

Kita gergasi Asia Tenggara

Tahniah Harimau Malaya!!

Perjalanan masih jauh...

Kita adalah juara!!

Bangga aku dengan mereka...

King Raja & Kem

Kem bersama Razman dan pembantu skuad Malaysia

Dan gambar yang paling aku cemburu sekali ialah ini
  Rakyat Malaysia pertama yang memegang Piala AFF Suzuki bersama kapten Safiq Rahim
Ya, rakyat Malaysia pertama(tidak dikira pemain dan pegawai serta pak menteri) serta penyokong pertama yang memegang Piala AFF Suzuki itu.

        Kem terpaksa menanti sehingga pasukan Malaysia hendak pulang dan dia keluar bersama-sama mereka ke baracudda. Glenn menemani Kem untuk mencari kenderaan yang boleh dia naiki untuk ke Ibu Pejabat Polis Jakarta Pusat bagi menemui aku. Dia terpaksa memegang "walkie talkie" untuk menyamar seolah-olah dia seorang pekerja keselamatan di Bung Karno. Glenn berjaya mendapatkan ojek untuk Kem dan dia terus ke Ibu Pejabat Polis Jakarta Pusat.

Harimau Malaya dalam perjalanan pulang

Barracuda Harimau Malaya

        Sementara itu aku menempuh jalan sesak dari Gelora Bung Karno ke Ibu Pejabat Polis bersama dengan tahanan lain dan Kapten Siregar. Dalam perjalanan aku berbual bersama beliau tentang banyak perkara. Kemudian beliau menunjukkan aku Istana Presiden, Istana Wakil Presiden, Rumah Gabenur Jakarta dan Monumen Nasional dalam perjalan ke "kantor" beliau. Hampir satu jam lebih perjalanan kami dan sesudah tiba di lokasi, beliau mengarahkan aku mengeluarkan semua tahanan dan disuruh berbaris. Aku hanya menurut dan aku membukan pintu tahanan di trak kemudian mengarahkan mereka turun dan berbaris kemudian menyuruh mereka berjalan mengikut Kapten Siregar(macam polisi pulak gaya aku waktu itu..haha). Sampai di pejabat, beliau membawa aku berjumpa dengan Komander beliau dan kemudian beliau mengarahkan rakannya mengambil keterangan aku, cap jari serta foto untuk rekod. Jadi Encik Binur Simbolon telah mengambil keterangan aku mengenai mengapa aku ke Jakarta, apa motif aku mengibar bendera Malaysia dan sebagainya. Kemudian foto dan cap jari direkodkan. Semuanya itu mengambil masa hampir satu jam.

        Pada waktu itu aku menerima SMS dari Kem mengatakan yang dia sudah berada di luar Ibu Pejabat sedang menikmati makanan di gerai berhampiran. Aku membalas "Tunggu jap". Setelah selesai semua perkara pihak polis meminta Kem untuk datang mengambil aku di pejabat sebelum aku boleh dibebaskan atas alasan supaya dia menjadi saksi bahawa tiada apa yang berlaku kepada aku sewaktu dalam tahanan. Aku bersalaman dengan semua termasuk tahanan-tahanan sebelum aku meninggalkan Ibu Pejabat Polis Jakarta Pusat dan Kapten Siregar meminta jersi Malaysia(yang tulen NIKE) untuk dibuat kenangan dan beliau tertarik kepada jersi Kem yang baru itu lalu aku pun memberikan kepadanya. "Kena pow la pulak" bisik hatiku.Hehe..

        Terima kasih kepada Glenn dan pihak keselamatan semua serta anggota polis terutama Kapten Siregar dan Pak Binun Simbolon kerana memahami bahawa aku berbuat demikian atas dasar meraikan kemenangan pasukan aku dan bukan untuk provokasi terhadap penyokong Indonesia. Pada pendapat aku tidak semua penyokong Indonesia berfikiran kolot, namun terdapat segelintir yang masih rendah akalnya. Itu kita tidak boleh lari dari hakikat kerana ianya berlaku disemua negara di dunia ini.

        Selesai semuanya aku dan Kem menahan teksi Bluebird untuk pulang ke bilik menginap kami namun satu tragedi berlaku dimana aku dan dia terlupa di mana kami menginap. Bilik yang kami sewa itu terletak di celahan kota Jakarta berhampiran Senayan jadi kami terlupa untuk merekodkan jalannya mungkin kerana terlalu ghairah hendak ke Bung Karno. Lalu kami menaiki teksi berbekalkan kunci bilik yang tertera tulisan Wisma Tirta lalu aku berkata "Pak, kami mahu ke Wisma Tirta tapi ngak tahu dimana jalannya". Pemandu teksi itu membalas " iya kalau ngak tahu jadi gimana nih??". Aku memandang Kem dan Kem menerangkan yang tempat itu terletak berhampiran Senayan. Lalu kami pun berpusing-pusing sehinggalah pemandu itu meminta bantuan rakan-rakan teksi yang lain dan tahulah dia bahawa Wisma Tirta terletak di Jl. Pejompongan. Hampir satu jam kami di dalam teksi akhirnya tibalah kami di Wisma Tirta, Jl. Pejompongan dan masuk ke bilik, kami membersihkan badan sebelum tidur.

Itulah kisah kami berdua sepanjang berada di Gelora Bung Karno. 

        Harapan aku seterusnya adalah agar sokongan ini tidak terhenti di sini sahaja, Liga Malaysia akan kembali untuk Musim 2011 dan diharapkan media-media dapat memberi liputan yang terbaik untuk anak Malaysia yang berjuang. Penyokong-penyokong pasukan masing-masing teruslah menyokong walaupun kita mengutuk pemain dan sebagainya tetapi sokong tetap sokong. Kepada pihak pentadbiran yang berkaitan dalam bolasepak Malaysia, harap hati anda ada pada bolasepak bukan pada perkara lain.

TAHNIAH SKUAD MALAYSIA!!!
Tahniah kepada semua warga Malaysia yang HATI & JIWA mereka telah pulang ke tanahair setelah sekian lama berada di perantauan. Harap kepulangan ini adalah kepulangan yang kekal abadi. Ingat "YANG BERJUANG TU BUKAN ORANG LAIN..ORANG KITA JUGA!!!"

WooooooOOOOOOooooo!! MA...LAY...SIA!!!


1 comment:

  1. cilakak... x sgke aku boleh menangis... mmg bez cite ni... mgharukan... TERBAEK !!! Fad mmg Wira Bangsa... Salute sama Fad

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...